Thursday, September 6, 2012

Tidak kira di mana

Salam.

Entri kali ini ingin menyentuh rasa dan perasaan kita. Menyentuh mengenai apa yang semua orang masih ada dan pernah ada. Walaupun tidak merasa kasih sayang mereka, namun mereka pernah ada untuk kita.

Ibu bapa, nenek atuk dan sekitarnya. Mereka generasi awal berbanding kita, mereka makan garam lebih daripada kita, walau era berubah, zaman berjalan namun nasihat mereka sangat berguna selagi ia memenuhi syarak.

Lelaki sentiasa salahkan wanita apabila terluka dan sebaliknya. Namun, itu adalah pemikiran yang datang setelah hati terluka dek jati sendiri yang tidak kuat, dalam erti kata lain, dalam proses mematangkan diri sendiri.

"Diantara tanda-tanda kekuasaan Allah ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antara kamu rasa kasih dan sayang. (Ar-Rum 21)

Apa kaitan lelaki wanita dengan generasi terdahulu?

Kaitannya mudah, Adam dan Hawa membuktikan. Bermula satu generasi baru adalah apabila normalnya manusia berkasih sayang, mengikut syarak, mengikut sunnah, menikah dan akan cuba mempertahan rumah cinta mereka. Salah satu cara adalah dengan mempunyai cahaya mata. Bukankah dalam Al-Furqan ada menyebut :

"Hai sekelian manusia, bertaqwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu, daripadanya pula Allah menciptakan pasangannya, dan dari keduanya dikembangkan laki-laki dan wanita-wanita yang ramai. Dan bertaqwalah kepada Allah dengan (menggunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain; dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah sentiasa mengawasi kamu." (An-Nisa': 1)

Kita sebagai generasi kemudian wajib tahu tanggungjawab kita terhadap mereka. Kadang-kadang mungkin akan terasa beban namun jika kita cukup matang dalam memahami tanggungjawa kita sebagai seorang muslim, seorang anak, seorang cucu, seorang cicit dan seterusnya, maka kita akan tahu betapa besarnya kebahagiaan kita melihat mereka dalam keadaaan yang baik.

Entri ini saya tulis setelah salah seorang kawan saya bercerita mengenai bagaimana dia dan opahnya yang cukup rapat. Dulu opahnya jagakan mandinya, jagakan makannya, Alhamdulillah sekarang dia pula yang menjaga makan minum opahnya. *tsk tsk*

"Dan kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada kedua ibu bapanya, ibunya telah mengandungkannya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyusukannya dalam masa dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua ibu bapamu, hanya kepada -Ku-lah tempat kembalimu (Luqman:14)

Insyaallah, sama-sama kita jaga kebajikan manusia lain, Allah akan jaga kebajikan kita.

Gambar hiasan

Sebagai pelajar, kita sama-sama kumpul tenaga sepenuhnya tumpu kepada pelajaran (kahwin awal takpe, sebagai galakan) dan pastikan kita berjaya dalam hidup sebagaimana yang mereka harapkan.

***Beijing memanggil-manggil

No comments: