Sunday, June 3, 2012

Ukhrawikah diri kita?

Salam. Sambil ketap kuku sambil mata mencanak ke dalam skrin komputer riba. Permulaan yang bagus tidak semestinya akan berakhir dengan baik dan sebaliknya, namun usaha itu yang dinilai. Masakan kita tahu pengakhiran kita di sana nanti?

Pernahkah terlintas di benak kita, kita hidup bukan sekadar untuk hari esok malah untuk hidup untuk kali kedua, kehidupan yang abadi. Berapa minit kita fikirkan tentang ukhrawi? Berapa minit kita fikirkan tentang hari penghitungan? Jika minit yang diperuntukkan untuk memikirkan pengakhiran, insyaallah kita akan tergolong dalam golongan yang paling bijak namun jika minit itu adalah untuk duniawi, rugilah kita.

Berapa minit kita berbicara mengenai dunia, jika nak bandingkan dengan akhirat? Adakah kita lebih bercakap mengenai '100 billboard', Melodi lebih daripada Al-Kuliyyah, DrMaza? Hitunglah keuntungan dan kerugian kita dalam berbicara agar kita tahu apa yang kita perlu laksanakan.

Jika hari ini kita menuduh seseorang 'memandang serong' terhadap kita, adakah kita tidak dikira 'memandang serong' terhadapnya? Pernahkah kita bertanya kepadanya sendiri benarkah apa di benak? Atau hanya membuat andaian sendiri, lalu dibuai kata-kata yang memburukkan daripada pihak lain? Cuba tanya pada diri sendiri, 'tidakkan itulah memandang serong, bersangka buruk?'.

Muhasabah diri, jangan ditanya kesalahan orang lain namun pujuklah diri sendiri berkata benar.



“orang yang hidup bagi dirinya sendiri akan hidup sebagai orang yang kerdil dan mati sebagai orang kerdil. Akan tetapi, orang yang hidup bagi orang lain akan hidup sebagai orang besar dan mati sebagai orang besar.”


No comments: